• MOJOWARNO RT. 04RW. 02 KALIORI
  • 082227575759
  • pemdesmojowarno@gmail.com
INFO
  • BREAKING News >>; Pendaftaran BPUM dapat dilakukan via online di https://bit.ly/2Q1jwN1 untuk mengurangi kerumunan di Kantor Indakop Kab. Rembang
  • BREAKING News >>; Ijin Usaha MIkro Kecil (IUMK) dapat mendaftar secara online di https://oss.go.id agar pelaku usaha memiliki kepastian hukum dan ijin resmi berwira usaha.
  • BREAKING News >>; Bagi yang merasa sudah mendaftar secara ONLINE program BPUM, Silahkan cek data diri anda di https://eform.bri.co.id/bpum jika mendapat SMS dari BRI, SEGERA lengkapi berkas persyaratannya dan bawa ke loket BRI terdekat.

Gempa Maluku : 2.675 Rumah Rusak, Banyak Hoaks

01 Oktober 2019 Fachry Noe Berita Nasional Dibaca 232 Kali

[KBR|Warita Desa] Gempa 6,5 SR yang melanda Maluku pada Kamis (26/9/2019) mengakibatkan ribuan rumah rusak.

Menurut laporan BPBD Provinsi Maluku, sampai Minggu malam (29/9/2019) total rumah rusak mencapai 2.675 unit, dan 852 di antaranya mengalami rusak berat.

"Kerusakan rumah tertinggi berada di Kabupaten Maluku Tengah, Kabupaten Seram Barat, dan Kota Ambon. Sedangkan kerusakan di sektor lain, fasilitas umum dan sosial sebanyak 87 unit," kata Humas BNPB Agus Wibowo dalam rilisnya, Senin (30/9/2019).

Di samping merusak bangunan, gempa ini menimbulkan korban luka-luka sebanyak 179 orang, dan korban meninggal 31 orang.

Sampai saat ini Maluku Tengah, Seram Barat dan Ambon masih menetapkan status tanggap darurat bencana gempa bumi, yang akan berakhir pada 9 Oktober 2019.

Pemerintah daerah bersama TNI, Polri, BNPB dan berbagai pihak masih terus melakukan upaya penanganan darurat.

Menurut Agus, kebutuhan pengungsi yang mendesak saat ini adalah tenda, makanan, obat-obatan, sekaligus edukasi gempa untuk menghalau hoaks tentang gempa susulan.

Banyak yang Mengungsi karena Hoaks

Sampai Senin malam (30/9/2019) sekitar 136 ribu warga terdampak gempa masih mengungsi. Menurut Agus, banyak warga enggan kembali ke rumahnya karena terpengaruh hoaks tentang gempa susulan.

"Salah satu tantangan yang dihadapi saat ini adanya banyak isu atau berita palsu terkait akan datang gempa besar dalam waktu dekat. Warga masih percaya hoaks tersebut sehingga mereka mengungsi ke bukit secara tersebar dan sulit dijangkau petugas," kata Agus.

Untuk mengatasi masalah ini, BNPB akan mendatangkan dua ahli gempa dari BNPB dan BMKG untuk mengedukasi warga pengungsi tentang gempa.  

"BMKG telah menyatakan bahwa isu akan terjadi gempa besar dan tsunami di Ambon, Teluk Piru, dan Saparua adalah tidak benar atau berita bohong," kata Agus.

"Karena hingga saat ini belum ada teknologi yang dapat memprediksi gempa bumi dengan tepat dan akurat, kapan, di mana, dan berapa kekuatannya," lanjut dia.

Oleh : Adhi Ahdiat, Zae Baneza
Editor: Sindu Dharmawan

Rubrik Berita ini, adalah hasil kerjasama website desa mojowarno dengan jaringan berita KBR8H Jakarta, yang dipublikasikan secara merata di seluruh Indonesai. Sehingga isi dan konten yang ada, sepenuhnya menjadi tanggung jawab dari KBR8H. 

Silakan tulis komentar dalam formulir berikut ini (Gunakan bahasa yang santun)
Formulir Komentar (Komentar baru terbit setelah disetujui Admin)
CAPTCHA Image
Isikan kode di gambar